Musyawarah Dusun di Tiga Desa Malang: Rekor Tercepat dalam Sejarah Kabupaten

Reporter : -
Musyawarah Dusun di Tiga Desa Malang: Rekor Tercepat dalam Sejarah Kabupaten
Musyawarah Dusun 3 Desa di Kabupaten Malang

Malang,JatimUpdate.id - Tiga desa yang terletak di Kecamatan Poncokusumo, Kabupaten Malang, baru-baru ini mencatat sejarah baru dalam pelaksanaan Musyawarah Dusun (Musdus) penyusunan Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJM) Desa.

Desa tersebut yakni Karanganyar, Sumberejo, dan Poncokusumo. Pelaksanaan Musdus di ketiga desa tersebut berhasil diselesaikan dengan rekor waktu tercepat yang pernah tercatat dalam sejarah Kabupaten Malang.

Baca Juga: Gempa Bumi Guncang Malang Selatan dengan Kekuatan 5.3 SR

Karanganyar menjadi desa pertama yang memulai rangkaian Musdus RPJMDesa, dengan dimulainya acara di Dusun Lor Kali pada tanggal 15 Juli 2023 interval 2 hari setelah dilantik.

Musdus di Karanganyar kemudian berlanjut secara berjenjang, melewati Dusun Krajankemudian melanjutkan ke Dusun Pancuran, Dusun Karanganyar Kidul, dan diakhiri dengan sukses di Dusun Gadungan pada tanggal 1 Agustus 2023.

Proses Musdus di Karanganyar ini mempertemukan warga setempat dalam diskusi dan pemikiran mendalam mengenai potensi dan permasalahan desa yang membutuhkan solusi bersama.

Desa Sumberejo menyusul dengan format unik, mengadakan Musdus RPJMDes dalam bentuk estafet. Dimulai dari Dusun Sumberejo pada tanggal 17 Juli 2023, estafet Musdus dilanjutkan ke Dusun Jajang, Sumberdewo, dan Wonokerto.

Rangkaian Musdus ini sukses menciptakan gelombang semangat partisipasi masyarakat, yang berangkat dari nilai kolaborasi dan persatuan dalam membangun desa. Musdus Sumberejo ini pun ditutup dengan sukses pada tanggal 21 Juli 2023 di Dusun Aran-Aran.

Sakam Priyoko sebagai Kepala Desa Sumberejo menyampaikan bahwa ini langkah baik dan strategis dalam rangka penguatan kepercayaan masyarakat terhadap pemerintah desa (pemdes) bagian suplemen pemberi semangat pemdes untuk dapat merealisasikan pembangunan desa yang lebih baik dan berkelanjutan.

"Inilah yang saya inginkan masyarakat ikut berperan aktif dalam sumbangsih perencanaan pembangunan desa, semoga kami pemdes dapat menjalankan amanah ini dengan sebaik-baiknya," katanya, Jumat (11/8).

Poncokusumo tak mau ketinggalan dalam pencapaian gemilang ini. Desa yang berada di lereng Gunung Semeru ini memulai Musdus di Dusun Drigu pada tanggal 26 Juli 2023.

Dusun Krajan I menjadi langkah berikutnya sebelum akhirnya Musdus ditutup dengan perbincangan konstruktif di Dusun Krajan II pada tanggal 8 Agustus 2023.

Baca Juga: Total Remisi Rendra Kresna 14 Bulan 15 Hari, Denda Dua Perkara Dibayar Rp 750 Juta

Proses Musdus ini di Poncokusumo menjadi kesempatan bagi warga untuk bersama-sama merumuskan rencana pembangunan yang akan mengakomodasi kepentingan seluruh lapisan masyarakat.

Prestasi luar biasa yang telah diraih oleh ketiga desa ini juga menunjukkan semangat gotong royong dan kesadaran akan pentingnya keterlibatan masyarakat dalam pembangunan desa.

Proses Musdus bukan hanya menjadi wadah untuk mengidentifikasi masalah, tetapi juga sebagai ajang untuk merumuskan solusi yang konkret dan berkelanjutan.

Tingkat kehadiran peserta Musdus yang mencapai 100-150 orang di setiap pertemuan juga menjadi indikator kuatnya partisipasi masyarakat dalam pembangunan desa. Tidak lupa keterwakilan perempuan sebesar 30% juga menjadi komponen penting pada acara ini.

Dalam Musdus ini, setiap warga memiliki kesempatan untuk berbicara, menyampaikan aspirasi, dan memberikan kontribusi dalam menyusun RPJM Desa.

Baca Juga: Mantan Bupati Malang Rendra Kresna Bebas Bersyarat Setelah Pemenuhan Persyaratan Administratif

Penggalian gagasan ini dilakukan dengan menggunakan tiga metode yaitu identifikasi peta dusun, kalender musim, dan diagram kelembagaan. Ketiga metode ini sangat efektif dalam merencanakan rancangan pembangunan di setiap dusun.

Sementara itu Yusfa selaku koordinator pendamping desa kecamatan Poncokusumo memberikan penilaian bahwa proses perencanaan desa dari bawah menjadi bagian tahapan yang harus dilalui dan dilaksanakan oleh desa.

"Proses ini penting terlebih untuk 3 Desa yang selesai melaksanakan Pilkades di tahun 2023 dengan terpilihnya Kepala Desa baru, biar paham dan mengerti alur serta permasalahan dasar masyarakat apa yang dimau apa yang diharapkan oleh masyarakat kepada pemdes, proses ini juga akan menguatkan desa untuk berpikir kedepan guna menjadikan Desa yang benar-benar mandiri di kawasan Desa mandiri di kabupaten Malang, mengingat 17 Desa Poncokusumo sudah berstatus Desa Mandiri semuanya," tegas Pendamping Desa yang asli warga Poncokusumo.

Dengan pelaksanaan Musdus yang begitu singkat namun efektif, Karanganyar, Sumberejo, dan Poncokusumo telah membuktikan bahwa kolaborasi dan partisipasi aktif masyarakat adalah kunci dalam mengatasi tantangan dan meraih kemajuan.

Kabupaten Malang kini memiliki contoh inspiratif dalam membangun desa yang inklusif dan berdaya saing, melalui Musyawarah Dusun yang merakyat dan efisien.

Pelaksanaan Musdus yang cepat dan partisipatif ini akan menjadi contoh inspiratif bagi desa-desa lain di seluruh Indonesia, tentang bagaimana masyarakat dapat bersatu demi pembangunan yang berkelanjutan. (Yah)

Editor : Ibrahim