Resmikan Asrama SMAN 5 Taruna Brawijaya, Khofifah Sebut Dapat Membangun Karakter Kepemimpin Siswa

Reporter : -
Resmikan Asrama SMAN 5 Taruna Brawijaya, Khofifah Sebut Dapat Membangun Karakter Kepemimpin Siswa
Keterangan Foto:- Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa Meninjau Asrama milik SMA Negeri 5 Taruna Brawijaya Kota Kediri pada Jumat (2/2/2024).

Kediri, JatimUPdate.id,- Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa meresmikan Gedung Asrama Raden Patah 3 dan Rumah Makan Putri Campa Lantai 2 milik SMA Negeri 5 Taruna Brawijaya Kota Kediri pada Jumat (2/2/2024).

Peresmian ditandai dengan penekanan sirine dan penandatanganan prasasti serta pemotongan untaian melati oleh Gubernur Khofifah yang didampingi Penjabat (Pj) Walikota Kediri Zanariah dan Kepala Dinas Pendidikan Jatim Aries Agung Paewai.

Baca Juga: Mendagri Tunjuk Sekprov Jadi Pelaksana Tugas Gubernur Jatim

Dalam kesempatan tersebut, Gubernur Khofifah melakukan peninjauan ke dalam asrama yang telah  diresmikannya. Gubernur Khofifah mengatakan, gedung asrama dapat dimanfaatkan untuk membina karakter serta membangun leadership dengan baik. Sehingga, ketika peserta didik akan melanjutkan pendidikan atau sudah bekerja nantinya , bisa menjadi bekal  karena memiliki modal karakter yang baik dan _leadership_yang kuat.

"InsyaAllah di mana-mana akan memberikan warna almamater tercinta SMAN 5 Taruna Brawijaya yang telah mendidik, membimbing dan mengarahkan kalian semua sehingga ilmunya manfaat barokah," ujarnya.

Gubernur Khofifah juga berpesan kepada seluruh siswa-siswi SMAN 5 Taruna Brawijaya agar menjadi speaker dari proses penguatan dalam menjaga Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

"Indonesia tidak sekadar membutuhkan orang pintar, tetapi Indonesia juga membutuhkan warga yang benar dalam menjaga NKRI, maka anak-anak sekalian harus pintar dan benar," kata Gubernur Khofifah.

Menurut Gubernur Khofifah, siswa siswi  - taruna taruni SMAN 5 Taruna Brawijaya menjadi bagian yang sangat penting dalam menjaga persatuan dan kesatuan NKRI. Maka, peran kepala sekolah dan guru untuk mendidik siswa di sekolah tidak hanya berfokus pada kurikulum pendidikan seperti yang dipersyaratkan.

Guru, lanjut Gubernur Khofifah, juga harus mengintegrasikan kurikulum pendidikan dengan kurikulum ketahanan nasional. Sehingga rasa cinta tanah air akan menjadi satu kesatuan yang diajarkan di sekolah.

"Bagaimana kemudian kita menjaga Negara Kesatuan Republik Indonesia supaya tetap aman, damai dan kondusif maka semua harus membangun toleransi dan moderasi serta memberseiringi dengan doa," tegasnya.

Lebih lanjut, Gubernur Khofifah mengatakan bahwa persatuan dan kesatuan bangsa Indonesia sudah terbangun dan terjaga dengan baik. Hal itu diakui Presiden Afganistan Asrof Gani ketika bertemu dengan Presiden Joko Widodo.

Baca Juga: Beredar Kabar Gubernur Jatim Di-Plh

Ia menceritakan ketika presiden Afganistan Asrofgani bertanya kepada Presiden Jokowi berapa suku bangsa di Indonesia. Presiden Jokowi menjawab 714 suku. Mendengar hal itu, presiden Afganistan kaget dan mengatakan bahwa di negaranya hanya 7 suku bangsa. Namun, jika berbeda pendapat acapkali menajam, meruncing dan berkepanjangan.

"Ini saya sampaikan supaya anak-anak membangun penguatan integritas pada diri kalian semua bahwa negeri Ini memang harus dikuatkan oleh seluruh warga bangsanya untuk menjadi pagar keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia," tegasnya.

Sebanyak 714 suku di Indonesia ini, sambung Khofifah, menjadi penguat harmoni karena semua sudah bekerja keras, semua bekerja profesional dan paling penting semua juga berdoa. Artinya, ada doa yang terus memberseiringi proses perjalanan pembangunan bangsa dan negara ini dilakukan di semua lini.

"Anak-anak sekalian mungkin nilainya sudah tinggi 95 sampai 100, tapi tolong diikuti dengan doa yang akan jadi bagian keberseiringan supaya pintar dan benar sehingga ilmunya manfaat barokah," tuturnya.

Sementara itu Kepala Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Timur, Aries Agung Paewai mengatakan bahwa SMAN 5 Taruna Brawijaya merupakan salah satu boarding school favorit di Kota Kediri. Hal ini terlihat dari jumlah pendaftar Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) Tahun Pelajaran 2024/2025 berjumlah 1.563 calon siswa. 

Baca Juga: Hari Terakhir Menjabat, Gubernur Khofifah Pamit

Selain itu, Aries juga menegaskan bahwa pembangunan gedung asrama yang merupakan inisiasi dari Gubernur Khofifah ini menjadi bagian dari fasilitas penting yang dimiliki sebagai sekolah berasrama dan tentunya mendukung di dalam program kegiatan pendidikan yang bermutu khususnya sekolah Boarding School.

"Selanjutnya, kami juga ingin membangun gedung asrama putri. Selama ini asrama putri berada di luar kawasan sekolah. Sehingga kelak, baik asrama putra maupun putri tetap bisa berada di dalam kawasan sekolah. Dan mudah-mudahan nanti Ibu Gubernur juga yang akan meresmikannya," ujarnya.

Pada kesempatan sama, Pj Walikota Kediri Zanariah menyampaikan terima kasih atas perhatian Gubernur Khofifah terhadap pendidikan khususnya di Kota Kediri. Ia menyebut taruna-taruni SMAN 5 Taruna Brawijaya selama ini telah banyak menorehkan prestasi.

"Dengan diresmikannya gedung asrama dan rumah makan ini, saya yakin taruna dan taruni di sini akan semakin giat belajar dan menorehkan lebih banyak prestasi membanggakan Jatim," tutupnya.(NT)

Editor : Nasirudin