Kades dan Camat di Lamongan Diberi Pemahaman oleh Anggota Komisi IX DPR RI Tentang ini

Reporter : -
Kades dan Camat di Lamongan Diberi Pemahaman oleh Anggota Komisi IX DPR RI Tentang ini
Keterangan Foto:- Pembekalan budgeting dan advokasi dari anggota Komisi IX DPR RI, juga sosialisasi penurunan stunting untuk kades dan camat di Gedung KORPRI, Senin (5/2/2024). ZR

Lamongan, JatimUPdate.id,- Percepatan penurunan angka stunting di Kabupaten Lamongan terus dilakukan.

Tidak hanya orang tua yang dilibatkan, seluruh kepala desa dan camat se-Kabupaten Lamongan juga dilibatkan. Bersamaan dengan pembekalan budgeting dan advokasi dari anggota Komisi IX DPR RI, juga sosialisasi penurunan stunting pada mereka di Gedung KORPRI, Senin (5/2/2024).

Baca Juga: Kendalikan Harga Bahan Pangan Jelang Ramadhan, Pemkab Lamongan Gencar Lakukan dengan Dua Cara

BKKBN bersama mitra kerja anggota Komisi IX DPR RI, Muchamad Nabil Haroen hadir sebagai pemateri. Acara dibuka Bupati Lamongan, Yuhronur Efendi.

Bupati Lamongan, Yuhronur Efendi mengatakan, momentum ini penting, mengingat untuk mempersiapkan generasi-generasi kedepan menuju Indonesia emas 2045 mendatang.

Tak hanya itu, dihadapan anggota Komisi IX DPR RI, Pak Yes (sapaan akrab Bupati Lamongan) mengenalkan program 1-10-100 (1 paket untuk 10 anak selama 100 hari) sebagai makanan tambahan untuk anak-anak penderita stunting.

“Selain kita melakukan edukasi dan sosialisasi, langkah nyata kita ada pemberian makanan tambahan dari donatur, perusahaan, dan lainnya melalui gerakan 1-10-100. Ada 2500-an lebih yang telah kita lakukan penambahan makanan dari program ini,” kata bupati.

Untuk mendukung program tersebut, katanya, penguatan infrastruktur posyandu, pustu (puskesmas pembantu), puskesmas, maupun rumah sakit terus dioptimalisasi bersama sumber daya manusia (sdm) yang memadahi.

“Kualitas sumber daya manusia Lamongan akan terus meningkat. Alhamdulillah sampai sata ini kualitas sdm yg bisa dibaca melalui IPM (indeks pembangunan manusia) setiap tahun mengalami kenaikan. Di Lamongan tahun 2023 besarnya 74,5, menunjukan kita berada di rata-rata atas Provinsi Jatim,” imbuhnya.

Baca Juga: Lamongan Jadi Bagian Indikator Ketahanan Pangan Nasional, Tempatnya Sentra Produksi Jagung dan Padi

Mendengar hal tersebut, anggota Komisi IX DPR RI Muchamad Nabil Haroen mengaku senang melihat komitmen Pemkab Lamongan menekan angka stunting. Sehingga, selaku legislatif untuk menyerap aspirasi masyarakat, Gus Nabil, mengatakan siap untuk mengawal optimalisasi budgeting kebutuhan stunting di Lamongan, serta menyediakan advokasi.

“Salah satu bentuk kesungguhan Pemerintah Kabupaten Lamongan dalam menekan angka stunting, oleh karenanya saya dengan sangat senang hati kemudian bagaimana bisa mengadvokasi kepentingan-kepentingan di Lamongan ini, dalam bentuk budgeting maupun legislasi.

Sehingga bisa membuat Lamongan lebih cepat lagi angka stuntingnya turun, karena pemerintah tidak bisa sendiri legislatif tidak bisa sendiri, butuh peran serta dari masyarakat. Dan yang lebih penting lagi teman-teman kepala desa yakin dan mantap. Jangan sampai tertekan makanya tadi saya menawarkan advokasi dari teman-teman kepala desa apabila ada dugaan-dugaan yang membuat kita tidak nyaman,” ucap anggota komisi IX RI yang akrab disapa Gus Nabil.

Baca Juga: Lamongan Bakal Miliki Stadion Standar FIFA Senilai Rp 292 Miliar

Sementara itu, pada kesempatan yang sama, seluruh kades se-Kabupaten Lamongan serta Camat se-Kabupaten Lamongan menerima pembekalan sosialisasi dan KIE Program Bangga Kencana yang disampaikan oleh dr. Palupi Setyorini BKKBN Jawa Timur.

Menurut dr. palupi, stunting yang merupakan kurangnya gizi pada balita selama masa 1000 hari pertama kehidupan, dapat menyebabkan terlambatnya perkembangan otak dan tumbuh kembang anak. Hal ini dapat menjadikan anak cenderung sulit mencapai prestasi, serta rentan akan penyakit. Yang diakibatkan pola asuh orang tua dan lingkungan kumuh.

“Sejak usia 0 sampai 24 bulan, orang tua wajib memberikan simulasi pada balita. Simulasi untuk pertumbuhan fisik, pertumbuhan motorik, perkembangan kolektif, dan perkembangan sosio-emosional. Orang tua juga harus mengajak balita ke Posyandu untuk memantau pertumbuhan anak melalui kartu menuju sehat (KMS) dan mengikuti kegiatan bina keluarga balita (BKB) untuk memantau perkembangan anak meliputi KAK. Dan jangan lupa untuk memberikan imunisasi sesuai jadwal,” pungkasnya. (ZR)

Editor : Nasirudin