Aksi Tim BPBD Jatim di Pulau Bawean

Reporter : -
Aksi Tim BPBD Jatim di Pulau Bawean
Gedung Sekolah roboh akibat grmpa di bawean

Tim RR Temukan 241 Fasum Rusak Terdampak Gempa, Tim Psikososial Kembalikan Keceriaan Anak-anak

Bawean, JatimUPdate. Id, - Selama akhir pekan kemarin, tepatnya, Sabtu -Minggu (30-31/3/2024), Tim BPBD Jatim menerjunkan Tim Rehabilitasi dan Rekonstruksi (RR) dan Tim Psikososial ke Pulau Bawean, Kabupaten Gresik.

Baca Juga: Komisi C: Pembangunan RS Surabaya Timur Harus Tahan Gempa

Tim yang berasal dari gabungan Tim BPBD, relawan FPRB Jatim dan relawan SRPB Jatim ini melaksanakan tugas sesuai dengan tupoksi masing-masing.

Tim RR yang dikoordinasi Analis Kebijakan Ahli Muda Wahyu Trisnadi melakukan assessment terhadap bangunan fasilitas umum yang rusak akibat terdampak gempa, baik di Kecamatan Sangkapura maupun di Kecamatan Tambak.

Sedang Tim Psikososial yang dikoordinasi Analis Kebencanaan Bidang Kedaruratan Heru Wibowo melakukan pendampingan terhadap anak-anak dan orang tua yang mengalami trauma akibat gempa yang masih terjadi hingga kini.

Dari proses assessmen, akhirnya ditemukan sekitar 241 fasilitas umum yang rusak, meliputi, masjid, musholla, sekolah, kantor, rumah dinas, pondok pesantren, Puskesmas, pasar dan tempat pemandian umum.

Baca Juga: Pemprov Jatim Bantu Rekonstruksi Bangunan Terdampak Gempa Tuban-Bawean

Jumlah itu, tersebar di Kecamatan Sangkapura sebanyak 147 unit dan di Kecamatan Tambak sebanyak 94 unit.

Akibat kerusakan ini kegiatan belajar mengajar terganggu, kegiatan ibadah pun dilaksanakan di tempat terbuka.

Merespon temuan ini, Kalaksa BPBD Jatim Gatot Soebroto memastikan pihaknya akan segera melakukan koordinasi dan sinkronisasi terkait data kerusakan fasum ini dengan Tim Kabupaten Gresik, agar tidak ada duplikasi data kerusakan saat proses pemulihan nanti. 

Baca Juga: Lepas Bantuan Pemprov Jatim ke Pulau Bawean, Pj. Gubernur Adhy Pastikan Kebutuhan Dasar Terpenuhi

"Tetapi kita akan melakukan penghitungan kebutuhan dan menentukan prioritas penanganan terlebih dahulu, utamanya yang menggunakan anggaran APBD provinsi," ujarnya usai menerima kehadiran Tim Bawean, Senin (1/4/2024).

Khusus terkait kegiatan psikososial, Kalaksa Gatot Soebroto menyampaikan terimakasih atas upaya para relawan menghibur dan mengurangi trauma anak-anak maupun orang tua akibat bencana.

"Hingga kini, masih banyak warga yang memilih tidur di luar rumah, akibat trauma dengan gempa yang masih terus terjadi," ujarnya. (*)

Editor : Nasirudin