Pengamat Politik: Kandidat Cawagub Non-Partai Perlu untuk Jatim ke Depan

Reporter : -
Pengamat  Politik: Kandidat  Cawagub  Non-Partai  Perlu untuk  Jatim ke Depan
Surokim Abdus Salam pengamat politik yang juga peneliti Senior Surabaya Survey Center (SSC)

Surabaya, JatimUPdate.id,- Pemilihan kepala daerah (Pilkada) Jawa Timur yang kurang beberapa bulan, terus menghangat. Tak hanya siapa yang akan menantang petahana gubernur, tetapi juga siapa saja yang akan maju mencalonkan diri dan dicalonkan untuk maju menjadi calon wakil gubernur (cawagub) Jawa Timur.

Seperti diketahui, partai-partai kini masih mencoba untuk menyodorkan nama-nama kader partai, sehingga kans para ketua DPD partai-partai di Jatim terus menguat.

Baca Juga: Eri Cahyadi-Armuji Daftar Bacawali dan Bacawawali ke PAN Kota Surabaya 

Akhir-akhir ini muncul nama Muhaimin Iskandar atau Cak Imin Ketua PKB, Tri Rismaharini kader PDIP yang saat ini menjabat Menteri Sosial. Juga Ketua DPD Gerindra Jatim Anwar Sadad, Ketua Golkar Jatim, M Sarmuji, Bupati Sumenep Achmad Fauzi dan lainnya.

Lalu, apakah masih ada dan perlu munculnya nama-nama di luar kader partai?

Surokim Abdus Salam pengamat politik yang juga peneliti Senior Surabaya Survey Center (SSC) menyampaikan, dinamika politik Jatim masih memungkinkan untuk memajukan kandidat non kader partai sebagai penguat bagi munculnya calon-calon berkualitas, seperti dari perguruan tinggi, ormas, LSM atau pegiat sosial kemasyarakatan yang lain.

“Demikian juga dengan munculnya nama Lutfil Hakim Ketua PWI Jawa Timur, yang selama ini sudah banyak orang tau kualitasnya,” ujar Surokim, yang juga dosen Universitas Trunojoyo Madura, Minggu (07/05/2024).

Baca Juga: Menakar Kekuatan Khofifah-Emil Versus Marzuki-Risma di Pilkada Jawa Timur 2024

Menurut Surokim, semua ini perlu diikhtiarkan agar politik kita kian dinamis dan bisa muncul para kandidat potensial yang akan membuka peluang munculnya kandidat-kandidat berkualitas. “Sehingga bisa lebih kompetitif,” ujarnya.

Munculnya nama-nama diluar partai, seperti Lutfil Hakim Ketua PWI Jatim ini, menurut Surokim, sekaligus menjadi penantang, sosok-sosok baru kandidat para pemimpin yang akan ikut kontes.

“Adanya stok calon yang melimpah akan membuat kompetisi pilkada jauh lebih menarik dan kompetisi bisa berlangsung lebih demokratis,” ujar Surokim.

Baca Juga: Pilwali Surabaya, Jika Bayu Direkom Golkar, Fathoni Mengaku Tidak Kecewa

Peta ini juga akan membuat Pilkada jauh lebih terhormat dan bermartabat , yang diyakini akan bisa menghasilkan para pemimpin berkualitas dan berintegritas. Serta memungkinkan munculnya tokoh-tokoh kejutan untuk Jatim

Diakui Surokim, memang jalannya tidak mudah, tetapi munculnya para pemimpin daerah dari nonkader partai biasanya lebih komunikatif dan lebih cepat adaptif dan akomodatif.

“Yang pasti lebih leluasa bergerak melakukan berbagai terobosan dan perubahan baru, karena biasanya jauh lebih independen,” tambah Dekan Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Budaya (FISIB) ini.(*)

Editor : Yuris P Hidayat