Ngeri, Jelang Idul Adha Permintaan Sapi Kurban Turun

oleh : -
Ngeri, Jelang Idul Adha Permintaan Sapi Kurban Turun
Ketua PPSDS Jatim, Muthowif

Jatimupdate.id - Jelang Idul Adha, wabah penyakit mulut dan kuku (PMK) di Jawa Timur (Jatim) tak kunjung teratasi. Menurut Ketua Paguyuban Pedagang Sapi dan Daging Segar (PPSDS) Jatim Muthawif, hal ini berdampak permintaan sapi untuk kurban di sejumlah daerah turun hingga 10 persen.

Ia mengatakan, 3 bulan menjelang Idul Adha permintaan sapi kurban cukup banyak, yang didatangkan dari Kalimantan, DKI, Jawa Tengah, Jawa Barat dan lampung.

"Namun, sejak ditetapkan wabah PMK di 4 Kabupaten di Jawa Timur, permintaan sapi siap potong terus turun drastis." kata Muthowif kepada Mili.id.

Padahal, sambung mantan Pengurus Koordinator Cabang (PKC) PMII Jatim ini, peternak ingin mendapatkan keuntungan pada saat Idul Adha.

Namun, situasi dan kondisi tidak sesuai  harapan, karena kondisi wabah PMK tersebut. Ia menjabarkan, tak hanya permintaan sapi siap potong yang turun drastis, permintaan daging di pasar tradisionalpun mengalami hal serupa.

Dengan turunya permintaan, menurut dia, harga sapi  juga terjun bebas. "Sebelum ada PMK, harga seekor sapi paling murah bisa Rp 25 juta tapi sekarang hanya sekitar Rp 20 juta." tutur Muthowif.

Selain itu, untuk menjual hewan ternak di tengah wabah PMK, para peternak harus memeriksakan hewan ternaknya terlebih dahulu ke petugas kesehatan hewan, sehingga mendapat surat keterangan kesehatan hewan (SKKH).

“Prosesnya ribet, harus melalui pemeriksaan petugas kesehatan hewan dulu. Harus ada surat keterangan kesehatan hewan (SKKH) juga dan itu semua harus bayar,” bebernya.

Towif menyebutkan, selama ini ternak hanya dikasih vitamin, nafsu makan, dan lokalisasi sapi yang suspek. “Ini yang  belum saya pahami, kenapa tidak ada treatmen penangan suspek PMK dari dinas terkait ?" tutur dia.

Ia menyatakan, selama Idul Adha kebutuhan sapi kurban mencapai 1.000 ekor di Kota Surabaya. Saat ini, lanjut Muthowif kebutuhan baru baru mencapai 700 ekor. “Selain dampak PMK, juga adanya pengetatat distribusi sapi. Sehingga permintaanya anjlok,” demikian kata Muthowif