HUT APKASI Ke-24

Pj. Gubernur Jatim Minta Kepala Daerah Wujudkan Suasana Kondusif di Pilkada Serentak 2024

Reporter : -
Pj. Gubernur Jatim Minta Kepala Daerah Wujudkan Suasana Kondusif di Pilkada Serentak 2024
Syukuran HUT APKASI Ke-24 di Pondok Prigi Cottage, Trenggalek, Sabtu (8/6) sore.

Trenggalek, JatimUPdate.id,- Penjabat (Pj) Gubernur Jawa Timur Adhy Karyono meminta kepada para Bupati yang tergabung dalam Asosiasi Pemerintah Kabupaten Seluruh Indonesia (APKASI) untuk mewujudkan suasana kondusif pada Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) serentak yang akan digelar bulan November 2024 mendatang.

Sebab, ia menegaskan bahwa jelang Pilkada banyak sejumlah tantangan yang pastinya muncul di setiap daerah. Hal ini tentu harus diantisipasi bersama agar suasana yang aman dan kondusif bisa terus terjaga di Jawa Timur.

Baca Juga: Peluncuran Tahapan Pilkada 2024 di Bondowoso: Semarak dengan Maskot 'Si Konah' dan Konser Band Letto

"Saya minta kepada APKASI untuk mewujudkan suasana yang aman dan juga kondusif pada gelaran Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) serentak yang akan berlangsung bulan November mendatang," ungkapnya pada saat memberikan sambutan Syukuran HUT APKASI Ke-24 di Pondok Prigi Cottage, Trenggalek, Sabtu (8/6) sore.

Menurutnya stabilitas dari suasana yang kondusif harus terus dijaga. Dan hal ini sangat mungkin untuk diwujudkan melalui kuatnya sinergi dan kolaborasi yang baik antar stakeholder.

Dan Jawa Timur, jelasnya, telah terbukti mampu mewujudkan hal tersebut ketika Pemilihan Presiden (Pilpres) dan Pemilu Legislatif (Pileg) yang dilaksanakan pada bulan Februari lalu berjalan sukses dan kondusif. Kondisi ini menjadi bukti bahwa para bupati telah mampu melaksanakan Pemilu yang kondusif dengan suasana yang aman, nyaman dan lancar.

"Suasananya pemilihan kepala daerah pada bulan bulan ini sampai nanti Bulan November sudah mulai terasa. Saya yakin APKASI bisa turut mewujudkan Pilkada dengan sukses dan kondusif," tegasnya.

Di hadapan para bupati yang hadir, Pj. Gubernur Adhy menyampaikan, bahwa APKASI memiliki peran sentral di daerah. Para bupati adalah pemimpin daerah yang mengetahui segala kondisi di lapangan. Para bupati inilah yang mengetahui solusi mengatasi persoalan di daerah.

"Bupati inilah yang mengetahui tantangan yang terjadi di lapanhan. Merekalah yang mengetahui secara persis pembangunan di daerah. Dan para bupati memiliki solusi mengatasi persoalan di lapangan," tegasnya.

Secara khusus, Pj. Gubernur Adhy mengucapkan selamat HUT APKASI ke 24. Artinya, di usia ke 24 ini APKASI sebagai organisasi telah matang dan dipimpin oleh kepala daerah yang muda muda.

"APKASI ini berusia 24 tahun merupakan usia matang. Terlebih dipimpin oleh anak anak muda hebat dipilih oleh rakyat yang memimpin daerahnya," sebutnya.

Baca Juga: Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kabupaten Bondowoso Gelar Apel Kesiapan Pilkada 2024

Keberadaan APKASI ini, Adhy menyebut memberikan kontribusi penting terutama dalam memberikan usulan usulan kebijakan, program yang riil kepada pemerintah pusat.

"Usulan para bupati ini banyak digunakan oleh pemerintah pusat seperti kewenangan, otonomi hingga penganggaran," jelasnya.

Ke depan, APKASI harus membahas bagaimana di setiap daerah bisa berkembang secara teknologi, manajemen karbon hingga mengatasi isue internasional lainnya.

"Allhamdulillah APKASI bisa terus eksis, memberikan yang terbaik masukan kepada pemerintah pusat dan pemerintah provinsi," harapnya.

Terkait percepatan penyelesaian Jalur Lintas Selatan (JLS), Adhy berharap bisa tuntas tahun depan yang diharapkan bisa membentang mulai dari Pacitan - Banyuwangi.

Baca Juga: Pj. Gubernur Jatim Adhy Karyono Menutup Puncak Peringatan BBGRM XXI dan HKG-PKK ke-52

"Percepatan JLS terus kita lakukan meskipun terdapat beberapa penyelesaian pembebasan tanah di Trenggalek yang nilainya mencapai Rp. 200 milliar. Kita bersama Kab. Trenggalek terus memikirkan agar JLS bisa dinikmati oleh masyarakat. Jika ini tersambung pergerakan ekonomi bisa terasa dengan kuat," tutupnya.

Di sisi lain, Ketum APKASI Sutan Riska Tuanku Kerajaan mengatakan, bahwa kegiatan yang diselenggarakan di Trenggalek ini sebagai bentuk apresiasi dan komitmen Bupati Trenggalek yang terus berinovasi dan berkreasi.

Saat ini, jumlah Bupati yang tergabung dalam Apkasi sebanyak 416 kabupaten dan semua memiliki kesempatan untuk menjadi tuan rumah seperti Kabupaten Trenggalek ini.

Bupati Trenggalek Mochammad Nur Arifin menyampaikan rasa terima kasih karena Trenggalek dipilih sebagai tuan rumah HUT ke 24 APKASI sekaligus Grand Final Putri Otonomi Indonesia 2024.

"Selamat datang, selamat berkompetisi semoga Grand Final Putri Otonomi Indonesia 2024 berjalan lancar dan sukses terpilih Putri Otonomi tahun 2024," pungkasnya. (*)

Editor : Yuris P Hidayat