SURABAYA - Pendistribusian Vaksin Covid-19 SINOVAC telah mendapat izin edar oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) per tanggal 11 Januari 2021. Melihat hal itu Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa kembali mengingatkan jika vaksin yang nantinya akan disuntikkan kepada warga Jatim dinilai aman.

Diketahui, sebelumnya MUI juga telah mengeluarkan fatwa halal untuk penggunaan vaksin Sinovac di Indonesia. Hal ini merupakan lampu hijau bagi pemerintah Provinsi Jatim untuk tancap gas melakukan vaksinasi di Jatim.

“Alhamdulillah, Vaksinasi ini Insya Allah akan menjadi kunci untuk memberikan perlindungan bagi  masyarakat terhadap COVID-19 sekaligus menjadi momentum untuk menyelaraskan tujuan Kesehatan dan ekonomi. Dengan adanya kepastian bahwa vaksin ini aman dan efektif dengan dikeluarkannya ijin oleh BPOM dan halal dari MUI, kami semakin yakin untuk segera tancap gas untuk melaksanakan vaksinasi COVID-19. Prioritas tahap pertama sesuai surat dari Kementerian Kesehatan adalah Surabaya, Sidoarjo dan Gresik,” ungkap Khofifah usai mengikuti rakor virtual bersama tiga kepala daerah yang menjadi prioritas vaksinasi covid-19  di Surabaya, Selasa  (12/1/2021).

Lebih jauh Khofifah menjelaskan, gerakan vaksinasi oleh tenaga kesehatan ini dilakukan demi kebaikan bersama. Terlebih, strategi vaksinasi merupakan salah satu solusi yang sangat efektif dalam mengatasi pandemi. 

Vaksinasi diharapkan bisa efektif dan dapat  menyelamatkan nyawa, mencegah gejala COVID-19 yang berat dan mengurangi beban pelayanan tenaga Kesehatan.

“Dukungan semua pihak sangat dibutuhkan, dalam menekan jumlah kasus pasien yang terkonfirmasi positif Covid-19. Termasuk juga untuk meminimalisir kematian yang disebabkan Covid-19. Kerjasama ini  diperlukan agar kita bisa segera mengakhiri pandemi,”katanya.

Untuk diketahui, saat ini di Gudang penyimpanan vaksin di Dinas Kesehatan Prov. Jatim terdapat 77.760 dosis vaksin. Vaksin itu akan digunakan untuk vaksinasi tahap pertama di bulan Januari 2021 untuk tenaga Kesehatan yang merawat para pasien COVID-19 di Jatim.

Terkait rencana Pemprov Jatim untuk mempercepat eksekusi dan edukasi terkait vaksinasi COVID-19, Khofifah menyampaikan, pejabat Pemprov Jatim bersama dengan para dokter, tokoh agama, dan civitas akademika akan memberikan keteladanan langsung pada masyarakat dengan  menjadi individu yang mendapatkan vaksinasi pertama di tanggal 14 Januari 2021.

Rencananya, vaksinasi tersebut akan dilaksanakan di RSUD Soetomo. Pemberian contoh keteladanan ini harapannya menjadi bukti nyata bahwa vaksin ini aman, efektif dan halal sehingga kekebalan komunitas terhadap COVID-19 ini dapat tercapai.

“Saya harap penduduk Jatim bersiap untuk mendapatkan vaksinasi, Pemprov Jatim akan berusaha sebaik mungkin untuk memastikan masyarakat Jatim mampu mendapatkan vaksinasi. Jadi jangan ragu untuk imunisasi vaksin Covid-19, karena ini aman dan halal,” tegas Khofifah.

Kendati demikian, lanjut Khofifah, sembari menunggu vaksin tersebar luas di seluruh penjuru Jatim, masyarakat Jatim harus terus menerapkan protokol Kesehatan dengan baik.

Kombinasi vaksinasi dengan 3M akan menjadi proteksi berlapis-lapis untuk mencegah infeksi COVID-19 maupun gejala berat yang dapat ditimbulkannya.

Reporter: M. Niam

Berita Terkait