Hasil Pengawasan Bawaslu Jatim Dalam Rekapitulasi Daftar Pemilih Sementara, Ada Kesalahan Prosedur

Reporter : -
Hasil Pengawasan Bawaslu Jatim Dalam Rekapitulasi Daftar Pemilih Sementara, Ada Kesalahan Prosedur
Anggota Bawaslu Jatim, Eka Rahmawati

Kesalahan prosedur pleno terbuka di Bangkalan dan Sidoarjo, Tanpa Pleno Di Jember, Tidak Memberikan Salinan Keputusan DPS di 14 Kabupaten

Surabaya, JatimUPdate.id,- Sebanyak 31.570.088 pemilih ditetapkan dalam Daftar Pemilih Sementara (DPS). Terdiri dari 15.594.407 pemilih laki-laki dan 15.975.681 pemilih perempuan. Penetapan tersebut dilakukan dalam Rapat Pleno Terbuka Rekapitulasi Daftar Pemiih Sementara oleh KPU Jatim, pada Kamis (13/04/2023) di Surabaya.

Baca Juga: Peluncuran Pilgub Jatim 2024 Resmi Dibuka, Berlangsung Meriah Dihadiri Ribuan Masyarakat

Anggota Bawaslu Jatim, Eka Rahmawati menyampaikan hasil pengawasan yang dilakukan jajarannya di 38 Kabupaten/Kota se-Jatim. 

“Bahwa ada 14 Kabupaten/Kota yang tidak mendapatkan salinan keputusan penetapan DPS. Antara lain Magetan, Madiun, Bojonegoro, Bondowoso, Gresik, Jember, Ponorogo, Sampang, Sumenep, Tuban, Kota Malang, Kota Pasuruan, Kota Probolinggo, dan Kota Surabaya,” ungkapnya.

Selain itu, tedapat 5 Kabupaten/Kota terdapat masukan dari Bawaslu tidak dicatat di berita acara (BA). Yakni terdiri dari Magetan, Tulungagung, Kota Blitar, Gresik, Pacitan. Termasuk juga rekapitulasi dan penetapan DPS di Kota Surabaya yang diluar jadwal.

Baca Juga: Pj. Gubernur Adhy Dukung Kerja Profesional Hingga Pesankan Netralitas Kepada KPU Jatim

Alumni Universitas Airlangga tersebut juga menyampaikan tentang adanya kesalahan prosedur pleno terbuka rekapitualsi daftar pemilih di Bangkalan dan Sidoarjo. Kemudian juga tentang adanya perubahan BA Rekapitulasi DPS Kabupaten/Kota yang terjadi di Lumajang, Jember, Malang, Probolnggo, Kota Probolinggo.

Masih Menurut Eka, bahwa ada 20 Kabupaten/Kota terdapat Perubahan Lampiran Model A-Rekap Perubahan Pemilih Kabupaten/Kota.

“Hal ini terjadi di Lamongan, Nganjuk, Jombang, Kediri, Tuban, Bangkalan, Madiun, Situbondo, Pamekasan, Kota Malang, Bondowoso, Gresik, Kota Batu, Bojonegoro, Sumenep, Mojokerto, Tulungagung, Sidoarjo, Trenggalek, dan Kota Surabaya,” jelasnya.

Baca Juga: PKB Raih Kursi Terbanyak, KPU Jatim Tetapkan 120 Calon Terpilih DPRD Provinsi Jawa Timur 2024-2029

Bahkan menurutnya, ada 1 kabupaten yang KPU nya tidak melakukan rapat pleno terbuka.

“Ini terjadi di Jember. Tidak ada rapat pleno terbuka rekapitulasi perubahan DPS. Kemudan juga ada 2 Kabupaten/Kota yang tidak menindaklanjuti saran perbaikan dari Bawaslu. Ini terjadi di Gresik dan Kota Madiun. Termasuk juga ada 2 Kabupaten/Kota terdapat Ketidaklengkapan Data Model A-KabKo Daftar Pemilih (by name DPS) sebagaimana yang terjadi di Lamongan dan Malang,” pungkasnya. (yah)

Editor : Wahyu Lazuardi