Pengamat Politik Sebut Kaesang Antitesa Eri Dalam Pilwali Surabaya 

Reporter : -
Pengamat Politik Sebut Kaesang Antitesa Eri Dalam Pilwali Surabaya 
Kaesang Pangarep (kiri) Umar Sholhudin (tengah) Eri Cahyadi (kanan)

Surabaya _ JatimUpdate.id _ Menghadapi Pilkada serentak pada 27 November 2024 mendatang, kandidat yang bakal maju dalam Pilwali Kota Surabaya, bakalan seru.

Meski pasangan incumbent Eri Cahyadi-Armudji (Erji) masih dinilai cukup kuat untuk memenangkan Pilwali Surabaya, namun sepertinya bakal muncul calon alternatif, yang cukup tangguh. 

Baca Juga: Eri Cahyadi Ngantor di Kelurahan, DPRD Bikin Was-was Petugas Pelayanan

Pasangan Erji, sepertinya dipastikan akan kembali diusung PDI Perjuangan. Bahkan, beberapa parpol lainnya juga berniat mengusung paslon Incumbent tersebut.

Seperti dirilis Jatimtimes.com, menyebut bahwa pengamat politik dari Universitas Wijaya Kusuma Surabaya (UWKS) Umar Sholahudin menilai sejumlah calon akan berat untuk mengalahkan pasangan incumbent.

Karena itu, perlu calon alternatif di Pilwali Surabaya yang memiliki popularitas dan modal politik. Salah satunya, kader partai yang sekaligus Ketua Umum PSI Kaesang Pangarep.

"Saya kira Mas Kaesang bisa diajukan masuk gelanggang politik Pilkada Surabaya. Dengan popularitasnya yang cukup tinggi, tinggal meningkatkan elektabilitasnya dengan program yang lebih baik," kata Umar Sholahudin, Minggu (12/5/2024).

Dosen sosiologi politik FISIP UWKS itu mengatakan, semakin banyak bakal paslon yang masuk gelanggang pilkada Surabaya, akan semakin bagus dan sehat. 

Menurut dia, ekosistem demokrasi akan semakin sehat, bertarung secara elegan dan sehat untuk meraih simpati suara warga Surabaya. 

Baca Juga: Gelar Halal Bihalal, DMI Surabaya Tagih Komitmen Eri Cahyadi 

Umar melanjutkan, secara politik dengan majunya Kaesang Pangarep menjadi calon wali kota Surabaya dapat menyolidkan Koalisi Indonesia Maju (KIM) di tingkat nasional untuk menjadi koalisi di tingkat lokal Pilkada Surabaya.

"Dengan modal 5 kursi anggota DPRD Kota Surabaya tentu sosok Kaesang menjadi modal yang diperhitungkan secara politik. Bahkan bisa menjadi magnet politik untuk menjadi poros alternatif calon wali kota Surabaya yang dapat berkompetisi melawan incumnbent secara berimbang," urainya.

Alumnus FISIP Unair ini menambahkan, bakal paslon incumbent memang kuat, tapi bukan berarti tidak bisa dikalahkan. 

Incumbent bisa dikalahkan jika parpol menghadirkan tokoh yang punya popularitas dan elektabilitas plus gagasan baru untuk Surabaya yang lebih baik dan maju melalui Kaesang Pangarep sebagai poros baru.

Baca Juga: Pilwali Surabaya 2024, Golkar Tidak Tertarik Dorong Kader Dampingi Eri Cahyadi 

Umar mengungkapkan, lawan tanding incumbent harus punya gagasan "antitesa" terhadap gagasan Incumbent. Sebab, pemilih Surabaya adalah pemilih rasional. Disamping juga banyaknya pemilih pemula.

Potensi itu bisa dijadikan pijakan modal yang cukup besar bagi lawan tanding atau parpol pengusung untuk menarik simpati pemilih dengan gagasan dan program yang rasional melawan calon incumbent.

Sehingga pemilih Surabaya mendapatkan alternatif pilihan politik yang layak untuk memimpin Surabaya ke depan. 

"Waktu sudah cukup mepet, tokoh atau parpol pengusung harus segera deklarasi bakal calon untuk running di Pilkada Surabaya, Mas Ketum Kaesang bisa menjadi pilihan. Semoga Pilkada Surabaya lebih dinamis dengan bakal paslon yang lebih beragam, bukan paslon tinggal atau paslon boneka," tandasnya. (*)

Editor : Redaksi