8 Juta Orang Alami Gangguan Penglihatan, 1,6 juta di antaranya terancam kebutaan

Reporter : -
8 Juta Orang Alami Gangguan Penglihatan, 1,6 juta di antaranya terancam kebutaan
dr. Brenda Hayatulhaya (tengah berjilbab), dokter spesialis mata JEC Eye Hospitals and Clinics

Jakarta, JatimUPdate.id,- Kabar mengejutkan datang dari dr. Brenda Hayatulhaya, dokter spesialis mata JEC Eye Hospitals and Clinics. Beliau mengungkapkan bahwa 8 juta orang Indonesia mengalami gangguan penglihatan, dan 1,6 juta di antaranya terancam kebutaan, dengan katarak sebagai penyebab utama. Mirisnya, katarak tak hanya menyerang lansia, tapi juga anak muda.

“Tanda-tanda katarak pada anak muda termasuk pandangan buram seperti berkabut, terjadi perlahan, umumnya tanpa disertai mata merah dan tidak nyeri, dan tidak membaik dengan kacamata,” ungkap dr. Brenda dalam acara ‘Bergerak untuk Cegah Katarak’ yang diselenggarakan oleh Campaign, startup pemilik aplikasi kampanye sosial Campaign #ForABetterWorld.

Baca Juga: Membuka Lentera Bawean, Operasi Katarak Gratis Untuk Warga Bawean 6-11 Februari

Tergerak oleh fakta ini, Campaign berkolaborasi dengan Yayasan Ishk Tolaram Indonesia, organisasi filantropi yang berfokus di bidang edukasi dan akses kesehatan, dalam program inovatif See For a Better World: Restoring Sight, Changing Lives #EyeCareForAll. Program ini bertujuan untuk meningkatkan kesadaran masyarakat tentang kesehatan mata dan membantu memerangi kebutaan akibat katarak.

Salah satu rangkaian program ini adalah kampanye digital #EyeCareForAll yang diluncurkan melalui aplikasi Campaign #ForABetterWorld. Kampanye ini berlangsung dari Mei hingga Juni 2024 dan melibatkan 7 komunitas sosial untuk meluncurkan 7 tantangan edukatif dan kreatif tentang pencegahan katarak.

“Dengan berpartisipasi dalam kampanye ini, masyarakat dapat meningkatkan kesadaran tentang bagaimana pencegahan katarak secara praktis, tanpa perlu keluar rumah, bisa dilakukan di mana saja dan kapan saja. Tak hanya itu, partisipasi dalam aksi kampanye ini juga akan membuka donasi untuk membantu komunitas sosial yang bergerak di isu kesehatan, khususnya kesehatan mata dan kesehatan lansia,” ungkap Sponsorship & Partnership Manager Campaign, Noriko Adhyanti.

Lebih dari kampanye digital, program See For a Better World juga memberikan dampak nyata
dengan membantu 800 lansia di Semarang, Jawa Tengah, dan Banggai Laut, Sulawesi Tengah,
untuk mendapatkan operasi katarak gratis.

Dr. Rahmat Setiawan, Deputy Program Director, Yayasan Ishk Tolaram Indonesia, berharap program ini dapat meningkatkan kesadaran masyarakat tentang pentingnya deteksi dini katarak dan akses terhadap layanan operasi katarak.

“Operasi katarak adalah solusi bagi masyarakat yang mengalami kebutaan akibat katarak. Melalui operasi ini, mereka dapat kembali menjalani kehidupan mandiri dan berkontribusi bagi
keluarga mereka,” ujar dr. Rahmat. (NT)

Editor : Redaksi