Selama KTT G20 Warga Bali Dihimbau WFH dan Sekolah Online

oleh : -
Selama KTT G20 Warga Bali Dihimbau WFH dan Sekolah Online
KTT G20, 14-17 November di Bali

JatimUPdate.id, -Selama KTT G20 Warga Bali Dihimbau WFH dan Sekolah Online, Untuk menyukseskan penyelenggaraan KTT G20. POLRI melakukan sosialisasi perihal imbauan masyarakat untuk bekerja dan belajar dari rumah. Hal ini sesuai dengan imbauan Ketua Bidang Dukungan Penyelenggaraan Acara G20 Luhut Binsar Pandjaitan.

Ketua Bidang Dukungan Penyelenggaraan Acara G20 Luhut Binsar Pandjaitan mengimbau warga Bali mengurangi aktivitas di luar rumah menjelang dan selama pelaksanaan Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G20 pada pekan depan. Luhut mengatakan, hal ini sebelumnya juga telah disampaikan oleh Pemerintah Provinsi Bali melalui surat edaran kepada masyarakat. “Ini bukan berarti rakyat atau masyarakat tidak boleh keluar rumah sepenuhnya. Kami mendorong seluruh kegiatan bisa dilakukan dari rumah agar dilakukan dari rumah saja,” ucap Luhut dalam konferensi pers virtual, Sabtu (12/11/2022).

Kabid Humas Polda Bali Kombes Stefanus Satake Bayu Setianto mengatakan, pemerintah daerah (pemda) dalam hal ini Gubernur Bali sudah mengeluarkan surat edaran terkait pembatasan kegiatan masyarakat.

"Pada satu sisi diharapkan yaitu pertama adanya kegiatan aktivitas sekolah secara online. Kemudian yang kedua kegiatan pelaksanaan mengajar dan kerja di rumah saja. Kecuali mereka yang kerja di perhotelan dan kegiatan G20 tetap melaksanakan tugas. Ini untuk mengurangi aktivitas masyarakat di lokasi KTT G20," kata Satake, Minggu (13/11/2022).

Imbauan ini, kata Satake, sudah dilakukan selama satu bulan. Akan tetapi imbauan ini diharapkan terlaksana pada tanggal 14 hingga 17 November 2022.

"Polda Bali melakukan sosialisasikan. Kemudian akan memantau pelaksanaannya dengan melaksanakan patroli di lokasi-lokasi yang memang harus tutup," katanya.

Sejauh ini, lanjut respons masyarakat baik terkait imbauan ini dan siap mematuhinya. Ia pun mengimbau masyarakat untuk selalu mendukung pelaksanaan KTT G20.

"Kami imbau masyarakat mendukung pelaksanaan KTT G20 dan jika nantinya delegasi lewat mohon dimengerti jika adanya penutupan dan pengalihan," katanya.

Lebih lanjut, Satake mengatakan hingga saat ini pihaknya belum mendapatkan laporan adanya delegasi atau tamu VVIP yang hendak berwisata atau berbelanja usai penyelenggaraan KTT G20. Namun, pihaknya siap mengamankan jika memang hal tersebut terjadi.

"Kalau secara laporan belum. Tapi itu tetap difasilitasi tetap dilakukan kegiatan pengawalan dan pengamanan di lokasi yang mereka datangi," ujarnya.

Satake menuturkan, Polri sudah siap melakukan pengamanan dan pengawalan untuk kedatangan delegasi dan tamu VVIP yang dijadwalkan mulai hadir hari ini.

"Kita siap maksimal. Pengawalan kalau ring 1 kan paspampres," katanya. (Rud)